Pages

Rabu, Maret 09, 2011

Pantun nasehat

Jika sebelumnya aku sudah mempublish pantun asal (disini dan disini), sekarang waktunya serius. Kebetulan aku dapat SMS pantun yang berisikan nasehat. Sengaja aku sharing disini, semoga saja ada manfaatnya buat kita semua.

  • Pinang muda dibelah dua, anak burung mati di ranggah. Dari muda sampai ke tua, ajaran baik jangan diubah.
  • Anak ayam turun sepuluh, mati satu tinggal sembilan. Tuntutlah ilmu dengan sungguh-sungguh, supaya engkau tidak ketinggalan.

Siapa yang punya pantun nasehat lainnya? Silahkan tulis di kotak komentar di bawah ini ya...?

43 komentar:

  1. Wah...mantap pantunnya, sayangnya bang Pendi sulit bikin pantun yang serius...biasa gokil soalnya...hehe

    BalasHapus
  2. Beuhh Mantab Mba pantunya.....

    BalasHapus
  3. Ada pantun dari umam, penyanyi cilik asal malaysia:

    Sepohon kayu daunnya rimbun
    lebat bunganya serta buahnya
    walaupun hidup seribu tahun
    tidak sembahyang apa gunanya


    Salam ukhuwah

    BalasHapus
  4. maaf tak ku berikan pantUN
    dan tak ku berikan sarAN
    karena sungguh bgus itu pantUN
    semoga ku mendapat manfaat dan sarAN.

    BalasHapus
  5. Insyallah, ilmu yang baik akan menjadi bekal kita untuk terus berkarya dalam kehidupan ini

    BalasHapus
  6. anak ayam tidur di jerami diberi makan diatas wadah
    ayo bersilaturahmi karena itu bagian dari ibadah

    puisi dadakan dot com

    BalasHapus
  7. makasih utk pantunnya mbak.

    BalasHapus
  8. dari bali datang kemari,
    dengan senyum keliatan gigi.
    jadilah anak yang baik hati,
    jangan malas dan rajinlah mandi. :D

    BalasHapus
  9. pantunnya bagus mba, penuh nasehat, tapi mempraktekkannya sulit :(

    BalasHapus
  10. ga bisa buat pantun mba, waduh...masih harus banyak belajar nih :)

    BalasHapus
  11. Bunga mawar bunga melati
    Kala dicium harum baunya
    Banyak cara sembuhkan hati
    Baca Quran paham maknanya

    Ilmu insan setitik embun
    Tiada umat sepandai Nabi
    Kala nyawa tinggal diubun
    Turutlah ilmu insan nan mati

    BalasHapus
  12. Anak ayam turun sepuluh, mati satu tinggal sembilan. Tuntutlah ilmu dengan sungguh-sungguh, supaya engkau tidak ketinggalan.

    yeesss bikin semangat nih bunda pantunnya..heheh :)

    BalasHapus
  13. cukup sekian adan terima kasih pantunnya ;p

    BalasHapus
  14. jago pantun... pasti dulu juara bhs indonesia

    BalasHapus
  15. Hmm mantab mbak pantun nasehatnya, nasehat tentu mengharapkan orang untuk berbuat kebaikan.

    BalasHapus
  16. duh ... mbak reni udah jago nih berpantun... spt upacara adat org minang hehehee...aku yg orang minang/ padang aja kalah deh...

    BalasHapus
  17. hi bu, pa kabar?

    ih keren puisinya, copas ya? ghehehehe

    BalasHapus
  18. Ajaran yg baik janganlah di ubah.

    Bnar itu...,
    xD

    BalasHapus
  19. naah kalo kemaren ngasal.. yang ini beneran dikit.. hahaha..

    bingung kalo nasehatin anak pake pantun, malah diketawain sama anaknya ntar.

    BalasHapus
  20. ternyata masih ada yang ingat sama pantun itu
    terima kasih sudah berbagi

    BalasHapus
  21. anak ayam turun sepuluh
    mati satu tinggal sembilan
    bekerja keras sampai berpeluh
    jangan ke dukun dan pake menyan

    jiahahahahaha... ngawur punyaku neh

    BalasHapus
  22. selamat malam mba ku,..sayangnya aku gak bisa buat pantun dan gak punya pantun juga :D

    BalasHapus
  23. ah... coba-coba ya mbak... moga aja pantunnya cocok...

    mentari di ufuk timur pertanda pagi
    hidup tak ada guna jika tidak berbagi...

    BalasHapus
  24. Aku coba ya mba..
    Panglima raja mudik bergalah,
    Ditiup angin selatan daya
    Laut darat dijadikan Allah,
    Asam manis semua serupa.

    BalasHapus
  25. benar yang soal ilmu itu bunda ;D suka deh, makasih yaa ☺

    BalasHapus
  26. Wahh mb koleksinya udah nambah kayaknya nich, dari kata mutiara sekarang dengan pantun.
    Mb nanti kalau aku ada pasti aku pos ke mb ya..sekarang lagi buntu

    BalasHapus
  27. Sekarang suka pantubn neh Mbak-nya..

    BalasHapus
  28. Met malam bu,
    saya suka pantun nasehat di atas... sangat menarik sekali. tapi saya tidak punya pantun yg bisa disumbangkan :p hehehe...

    BalasHapus
  29. suka baca pantun, apalagi kalau lucu2..
    tapi aku ga bisa bikin pantun bunda..

    BalasHapus
  30. apa kbr bu? lama ga pernah mampir nih hehehee...
    pantunnya boleh jg nih, buat pencerahan

    BalasHapus
  31. wah mba chika gx bisa bikin pantun hihi
    *jadi malu

    BalasHapus
  32. heee . . . saya gak bisa pantun >_<

    Buah duku dalam tempayan
    buah salak dimakan ikan
    Jangan menilai dari wajah ciptaan
    Itu sama saja menilai Tuhan

    BalasHapus
  33. bagi saya paling sulit untuk berpantun!

    BalasHapus
  34. buah durian berduri
    pantunnya mabk Reni saya suka sekali ^^

    BalasHapus
  35. kayaknya kalo pantun, Bang Atta tuh jagonya
    aku gak bisa Mbak...
    nyerah!
    hehehe

    BalasHapus
  36. udah jam 1.30 malam
    ga sanggup aku berpantun
    jiahahahaha

    anak ayam turun sepuluh.
    kenapa harus sepuluh ya??
    kok ga sebelas biar bisa maen bola

    BalasHapus
  37. wah bunda tumben berkunjungnya pake satu nama doang ;D biasanya empat. mana pas di klik ternyata link 3 blog lain ga ada ~.~ happy weekend bun ☺

    BalasHapus
  38. Buah jambu buah kedondong
    Rujakan dooonnggg

    Hihihi maap kalo ngawuuurrrr :-)

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)