Pages

Selasa, Maret 19, 2013

[BeraniCerita #3] Menunggu


"Tiga menit lagi," gumamku saat melihat jam yang melingkar di pergelangan tanganku.

Sekali lagi kupandangi baju yang tadi kuambil. Baju yang bagus dan harganya pun tak terlalu mahal. Aku tahu baju itu akan sangat pas di tubuhku. Tapi aku tahu, aku tak akan membelinya sekarang. Aku belum membutuhkannya. Perlahan aku melipatnya kembali.

Aku bersimpuh di sudut ruang ganti. Menunggu dengan gelisah.

Sekali lagi kulirik jam tanganku dan tanpa dapat kucegah detak jantungku berdegup kian kencang. Rasa gugup dan gelisah membuatku nyaris susah bernafas. Sesaat lagi...

Kudengar langkah kaki di depan bilik ruang ganti. Badanku pun kian menegang. Ini saatnya...

"tok tok tok... tok tok tok... tok tok tok..." Ketukan berirama terdengar perlahan di pintu bilik ruang ganti yang kutempati.

Ya, itu pasti dia. Waktu yang tepat, ketukan yang tepat, di pintu bilik ruang ganti yang tepat. Tak salah lagi... pasti dia. Dengan tangan gemetar kubuka bilik ruang gantiku.

"Hai.... Ada ?" tanyaku gugup seraya menggeser tubuh untuk membiarkannya masuk ke dalam bilik.

Tanpa banyak bicara digantungkannya sepotong baju yang tadi ada dipegangnya. Diambilnya kantong plastik kecil dari tas tangannya. Sambil tersenyum disodorkannya padaku.

Terburu-buru kuraih kantong plastik itu, tapi dia dengan gesit menariknya kembali sebelum aku menyentuhnya. "Serahkan dulu uangmu," katanya pelan namun tegas.

Segera kuambil amplop yang sudah kusiapkan dan kuulurkan padanya. Tanpa membuang waktu, dihitungnya lembaran-lembaran uang itu didepanku. Tak lama kemudian, dia tersenyum puas dan menyerahkan kantong plastik kecil itu padaku.

"Senang bertransaksi denganmu, Cantik," ujarnya sebelum meraih kembali sepotong baju yang tadi digantungkannya. Dengan santai dia berjalan keluar dari bilik ruang gantiku.

Sementara aku tersenyum senang memandang barang haram yang baru saja kuperoleh dengan penuh perjuangan itu. Barang haram yang baru aku kenal sekali tapi telah membuatku ingin mencobanya lagi. Aku tak sabar untuk segera memakainya... Terburu-buru aku bergegas keluar dari bilik ruang ganti.

“Maaf mbak, gak jadi ambil baju ini.” Kuserahkan kembali baju yang tadi kubawa masuk ke dalam ruang ganti pada seorang pramuniaga. Aku pun bergegas keluar dari mall itu.


Note : 326 kata

15 komentar:

  1. Keren Mb FF nya, ternyata Mbak Reni berbakat yaaaa...

    BalasHapus
  2. wah singkat tapi asik bacanya :)

    BalasHapus
  3. @Yunda Hamasah >> aku sedang belajar buat fiksi mbak Keke, mulai dari yang pendek2 dulu hehehe

    @RIan Ra-kun >> emang FF ini pendek2 gak sampai 500 kata :)

    BalasHapus
  4. transaksi di kamar ganti...
    hhm... aman ya Mbak, gak ada cctv soalnya

    BalasHapus
  5. hmmm bener juga yah..
    ruang ganti bisa jadi tempat transaksi :D

    BalasHapus
  6. kalo saya mending beli baju, deh, Jauh2 dari barang itu

    BalasHapus
  7. wah mbak Ren ini emang pandai bacarito, sukses mbak :)

    BalasHapus
  8. Twistnya dapet, mbak. Cuma sepertinya bisa lebih padat. Beberapa kalimat dibagian akhir ada yg bisa disunting dan dipadatkan :)

    BalasHapus
  9. @Elsa >> iya... tanpa ada CCTV jadinya leluasa mbak

    @Nathalia Diana Pitaloka >> ups... aku bukan bermaksud kasih ide lo ya? hehehe

    @keke naima >> aku sih juga lebih pilih baju mbak, awet bisa dipakai beberapa kali sampai bosen hehehe

    @Aulawi Ahmad >> sedang belajar nih ceritanya :D

    @catatannyasulung >> wah, terimakasih banyak utk saran masukannya. Bagian mana yang lebih baik dipadatkan?

    BalasHapus
  10. keren juga...moga sukses ya

    BalasHapus
  11. barang haram ya....aduh gawat..tapi ceritanya oke punya :-)

    BalasHapus
  12. mbak reni, ini cerita yang menarik lho.. settingnya unik juga untuk cerita seperti ini :)

    BalasHapus
  13. @Sang Cerpenis Bercerita >> Makasih mbak Fanny... Aku masih kalah jauh kalau dibanding mbak Fanny sih :)

    @BlogS of Hariyanto >> iya, barang haram nih. Hehehe...

    @Miss Rochma >> Makasih Miss sudah mampir dan ninggalin komen di sini :)

    BalasHapus
  14. mba reni sama temen-temen blogger yang lain tuh hebat2 bisa bikin cerita yang bagus. transaksi barang haram dicritain singkat dan jelas. maap mba ini komen dari orang yg enggak bakat nulis :)

    BalasHapus
  15. @kania >> aduh... aduh... ini aku sedang belajar kok. Masih banyak yg harus diperbaiki.

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)