Pages

Minggu, Agustus 16, 2009

Aku belum mampu

Sebenarnya banyak hal yang ingin aku lakukan dalam hidup ini. Namun entah mengapa banyak pula yang masih belum mampu aku wujudkan. Penyebabnya bisa bermacam-macam, seperti keterbatasan waktu yang ada ataupun karena motivasiku yang tidak cukup kuat untuk mewujudkannya. Jadi seringkali semuanya hanya sebatas ide yang mengendap di dalam kepala.

Beberapa hal telah pernah kucoba lakukan, namun tak mampu aku selesaikan. Bukan saja karena terbatasnya waktu dan rendahnya motivasi yang membatasi gerakku, namun kali ini disertai dengan kesadaran akan kemampuan diriku. Seringkali setelah kucoba lakukan sesuatu ternyata hasilnya jauh dari yang aku bayangkan, atau terkadang... aku malah tak mampu menyelesaikannya karena tak tahu lagi harus berbuat apa.

Oke.., aku terus terang saja... diantara yang aku belum mampu lakukan adalah membuat puisi dan cerpen. Aku adalah penggemar puisi, maka aku sebenarnya ingin sekali bisa membuat puisi sendiri. Beberapa kali kucoba, namun hasilnya aneh banget. Aku tak mampu menggambarkan sesuatu hanya lewat beberapa patah kata saja. Yang aku mampu seperti ini..., bercerita panjang lebar hanya untuk bercerita tentang sesuatu (yang tidak penting!).

Selain suka puisi, aku juga sangat suka membaca. Aku paling suka membaca novel. Di antara sekian banyak bacaanku, maka wajar jika kemudian muncul keinginan dalam hatiku untuk mencoba membuat sebuah cerpen. Ide sudah ada di kepala, judul pun sudah di dapat. Namun saat mencoba menuliskannya..., aku sudah mati langkah di bait pertama. Aku tak mampu meneruskannya lagi...

Aku tak pandai bercerita dengan memuat percakapan-percakapan antara para tokohnya. Aku juga kebingungan dengan alur ceritanya. Hhhh... pokoknya aku sampai kesal banget karena tak pernah berhasil mewujudkan ide yang ada dalam kepalaku dalam bentuk cerpen.

Makanya aku sangat terkesan saat beberapa teman telah mencoba membuat cerpen dan berhasil, seperti Mbak Anazkia, mbak Fanda dan Henny Y. Caprestya. Aku heran bagaimana mereka mampu merangkai kata ya ? Aku coba sesekali mengintip ke Graha Sastra, sekedar untuk mencuri ilmu disana. Namun karena (lagi-lagi) aku tak punya banyak waktu, sehingga aku tak mampu sering-sering berkunjung kesana.

Yang menjadi daya tarik Graha Sastra adalah pengelolanya adalah mbak Fanny, seorang Cerpenis Profesional..! Sebenarnya untung juga sih bisa belajar gratis langsung dari ahlinya, namun apa daya tak banyak waktuku. Selain itu semangatku memang sudah melemah karena aku sudah merasa benar-benar tak mampu membuat cerpen.

Mbak Fanny si pemilik Graha Sastra itu memang benar-benar ahli dalam menulis. Terbukti sudah banyak cerpennya yang dimuat di beberapa media cetak yang ada. Itu semua belum cukup baginya, sehingga untuk menampung hasratnya yang menggebu-gebu untuk menulis, mbak Fanny bahkan telah mengelola 8 buah blog sekaligus (bahkan sebenarnya 9 blog, hanya yang satu adalah blog "khusus"). Padahal aku sendiri mengelola 2 buah blog saja tak mampu aku lakukan dengan baik...

Dan salah satu blognya, Sang Cerpenis Bercerita telah memasuki usia 1 tahun. Untuk merayakannya.., mbak Fanny telah membuat sebuah award khusus yang indah dan kreatif yang benar-benar menggambarkan sosok mbak Fanny sebagai seorang Cerpenis. Alhamdulillah..., di antara sekian banyak orang yang dianugerahi award spesial itu, ada namaku tercantum disana. Terima kasih mbak Fanny... aku sangat tersanjung menerimanya.

Untuk selanjutnya..., aku ingin membagikan award ini. Boleh kan mbak ? Tapi terus terang saja, aku bingung akan membagikannya pada siapa. Sepertinya hampir semua orang yang aku kenal sudah mendapatkan award ini langsung dari pemiliknya. Semoga saja nama-nama di bawah ini memang belum menerima award ini dari mbak Fanny, jadi terimalah award ini... : Awal Sholeh, Jimox, Review Sana Sini, A-chen, Bang Pieter, Bang Dinoe dan Shasa Imutz.

Untuk teman-teman di atas..., maaf kalau aku hanya mampu memberikan award dalam kunjunganku kali ini. Aku belum mampu memberikan yang lebih untuk persahabatan kita. Semoga saja suatu saat aku benar-benar mampu memberikan sebuah cerpen hasil karyaku sendiri (semoga bukan impian belaka ya ?!). Salam persahabatan...


19 komentar:

  1. ..tapi kok saya lihat justru sebaliknya. Mbak Reni punya ide yg mengalir deras. Nampak jelas di blog ini dan blog satunya lagi. Gimana kalo saya tawarkan 1 tips yg pernah diberikan ayah saya. Kata beliau: Menulis harus dianggap sebuah aktivitas biasa sama halnya dg minum kopi, menyiram bunga, membersihkan tempat tidur, dsb. Itu bisa dilakukan setiap hari tanpa beban. Menulis pun harus dilakukan secara santai dan tidak dalam keadaan tertekan.

    Nah, Insya Allah mbak Reni akan mampu mewujudkan keinginan2 mbak selama ini. Salam sukses. Merdeka!

    BalasHapus
  2. Tiap orang punya talenta masing-masing. Tinggal kita menggali apa potensi kita.
    Yang penting pede aja kali Bu.... kesempatan dan kesuksusan iu akan datang...
    Sekali merdeka tetap merdeka....!!

    BalasHapus
  3. mantap mbak,... Selamat yah.
    Aku juga dapet tapi belon sempat posting Award dari SELEBRITI BLOGGER FANNY FREDLINA

    BalasHapus
  4. terima kasih sudah dipasang. terima kasih sudah taruh linknya juga. mbak....saya sungguh2 ingin menolong teman2 utk bisa menulis cerpen dan puisi. tapi memang setiap orang punya talenta yg berbeda. saya yakin, mbak Reni bisa menulis cerpen juga. hanya belum dicoba aja.

    saya dulu juga cuma coba2, ternyata bisa. yg penting semangat utk terus berlatih.

    oke, saya tunggu cerpennya ya, mbak.

    BalasHapus
  5. mbak Reni, kulihat mbak Reni mampu tuh merawat 2 blognya dgn sangat baik dan up to date. Tentang menulis cerpen, semua pd awalnya pasti kagok, mbak. Amat jarang sekali, pertama kali org langsung lancar membuatnya. Seperti Fanny, aku jg yakin mbak Reni bisa. Kalo liat dari susunan tata bahasa di tulisan2 mbak, kayaknya bisa. Kapan hari aku chatting ama Anazkia jg, mbak mgkn perlu membuat plot/susunan cerita dulu. Otak-atik plot itu sampai bagus. Trs dikembangin perlahan-lahan.

    Aku dulu wkt nulis bag.1 jg bolak-balik bongkar pasang, mbak. Tp setelah sampe bag.3 lancar trs kyk kran. hehehe...Coba aja, mbak! Aku pengen baca nih...Gantian dong, aku yg bantu baca cerpen mbak Reni!! Tak tunggu loh...

    O ya, mau ngasih tau jg, mbak Reni ditunggu ma Jovita & Daniel di pinggir sungai...

    BalasHapus
  6. Mbak Reni, sebelum aku jadi blogger kayak sekarang, aku dulu nulis cerpen. Tapi lama-lama kemampuanku nulis cerpen menurun, dimatikan oleh semangatku nulis esai. Soalnya penyebabnya sederhana aja, cerpen itu fiksi, sedangkan esai itu sungguhan. Sekarang kalo Mbak Reni mau bikin cerpen, gampang aja. Tulisan Mbak Reni sehari-hari di Catatan Kecilku, ditulis ulang aja seolah menjadi cerita. Gampang kan?

    BalasHapus
  7. majang awardnya cepet juga... :)
    aku aja blm ambil award ini dr Fanny..

    mbak, nulis cerpen memang bkn keahlianku....(gak bisa sama sekali!)
    tp kalau aku amati dr 2 blog mbk reni...mustinya mbk reni mampu menulis cerpen, mbk reni mampu menggambarkan kejadian sehari mbk reni dgn bahasa penulisan yg jelas.

    cerita2 mbk reni di situ, bisa lho di jadikan cerpen juga...

    selamat menulis cerpen ^_^

    BalasHapus
  8. Makasih ya mbak atas awardnya buat saya...besok segera saya link bersama artikel baru saya...

    BalasHapus
  9. Mbak, terkadang, kita sering keblinger kalau nulis cerpen (ini saya banget lho mbak, sesi curhat nih...)

    Kalau kata Pak Jonru, Leadership Sekolah menulis Online yang terpenting adalah fokus pada tulisan. Meskipun saya susah juga bikin cerpen :( mosok cerpennya baru beberapa...???

    Ayo mbak, marilah kita sama2 belajar bersama. Saling belajar.

    BalasHapus
  10. dapat award lagi nih. makasih ya mbak.
    terus semangat ya mbak, aku yakin nbak reni pasti bisa kok.
    :)

    BalasHapus
  11. wah, trims banget mba' awardnya! kapan2 saya ambil deh....
    enda nyangka bisa dapet award, tentang cerpen lagi. soalnya saya jg seneng cerpen n mengagumi penulis2 yg bisa nyerpen n merangkai kata untuk menghasilkan cerita yg mengesankan...hayahh...

    BalasHapus
  12. Kalau ada kemauan Pasti ada jalan! Pernah denger kata "Practice make perfect"! dan kata itu selalu berhasil dalam kehidupan saya

    BalasHapus
  13. makasih ya bunda atas awardnya saya blm ada posting awardn neh banyak menumpuk. makasih banyak. :)

    BalasHapus
  14. gyahahaha sama mba ren saya juga orangnya kalo nulis suka berantakan kata2nya!!!

    tapi saya baca postingannya mba reni bagus kok untuk penyusunan dan perbendaharaan katanya.....ide juga kayaknya gak pernah sepi......pokoknya sukses deh mba !!!!

    BalasHapus
  15. smangat mba! mulai pelan2 aja, klo aneh jadinya berarti itu dalam proses penyempurnaan.aq yakin pasti bisa dh, cuman butuh waktu aja. selamat buat awardsnya mba reni

    BalasHapus
  16. awardnya udah saya ambil mbak reni..thnks ya awardnya ada pada postingan baru:)

    BalasHapus
  17. makasih mbak awardnya.....

    BalasHapus
  18. permios....

    selagi nyawa masih tenggelam dalam raga...
    selagi kata dapat terucap...
    selagi waktu dapat dilalui...

    hanya kata maaf yang dapat aku sampaikan...
    semoga dapat menghapus segala dosa dan kesalahan kita...

    selamat menjalankan ibadah puasa...
    semoga kita dapat menjalankan ibadah puasa ini dengan hati yang ikhlas dan tulus...

    semoga Ramadhan kali ini kita jalani lebih baik lagi dari Ramadhan sebelumnya...
    salam sayang :D....

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)