Pages

Senin, Desember 27, 2010

Konsistensi

Seorang Darwis ingin belajar tentang kebijaksanaan hidup dari Nasrudin. Nasrudin bersedia, dengan catatan bahwa kebijaksanaan hanya bisa dipelajari dengan praktek. Darwis itu pun bersedia menemani Nasrudin dan melihat perilakunya.

Malam itu Nasrudin menggosok kayu membuat api. Api kecil itu ditiup-tiupnya.

“Mengapa api itu kau tiup?” tanya sang Darwis.

“Agar lebih panas dan lebih besar apinya,” jawab Nasrudin.

Setelah api besar, Nasrudin memasak sop. Sop menjadi panas. Nasrudin menuangkannya ke dalam dua mangkok. Ia mengambil mangkoknya, kemudian meniup-niup sopnya.

“Mengapa sop itu kau tiup?” tanya sang Darwis.

“Agar lebih dingin dan enak dimakan,” jawab Nasrudin.

“Ah, aku rasa aku tidak jadi belajar darimu,” ketus si Darwis, “Engkau tidak bisa konsisten dengan pengetahuanmu.”

19 komentar:

  1. hiyaaa... aturan bukan ditiup-tiup, tapi dikipas-kipas.. hehehe

    BalasHapus
  2. hehehe..Darwis yg oon tuh.

    BalasHapus
  3. He..he emangnya mau panas2 dimakan ya?
    kebijaksanaan tanpa akal jadinya sia2 juga ya mbak

    BalasHapus
  4. heuuuuh...
    penjelasannya terlalu simple sampe dibilang ndak konsisten yah -_-"

    BalasHapus
  5. he..he..si murid kelihatannya bingung ya mbak.....

    BalasHapus
  6. Huahahahahahaa.....
    iya bener bener..
    gak konsisten yaa....

    BalasHapus
  7. iya nih
    Om Nasrudin bikin bingung yaa

    BalasHapus
  8. wkwkwkwkw yang oon nasrudin atau darwisnya hehehe

    BalasHapus
  9. wkwkwkw yang oon si darwis atau si nasrudin ye hehehe

    BalasHapus
  10. gheheeh, kehebatan oksigen ya. bisa bikin panas, atau bikin dingin.

    BalasHapus
  11. hehhehehheh tapi kalo difikir bener juga sih.... nasrudin nya...


    salam dari bang atta. nuwun ngapunten belum bisa be we mbak

    BalasHapus
  12. bah? haha di tiup jadi panas, di tiup jadi dingin XD

    bu ada award untuk ibu di blog ku, silahkan di ambil yaaa :)

    BalasHapus
  13. hahahaha... (sambil megang perut) ^ _ ^

    BalasHapus
  14. belom tau dia guna tiupan ajaib nasruddin
    jiahahahaha

    maaf baru bisa bw sekarang neh mba Ren

    BalasHapus
  15. hehehe ... analogi yang mantab tentang masalah konsistensi, mbak. tapi agaknya konsistensi juga perlu melihat tuntutan dan kebutuhan, hiks.

    BalasHapus
  16. ahh.. anna benul" tidak faham atas isi kandungan firman di atas >,<

    BalasHapus
  17. hehe lucu juga, setuju ama pndapatnya itik bali, kebijaksanaan tnp akal bakal susah diterima, intinya jangan ngomong sm orang yg ngga punya akal hihihi...

    BalasHapus
  18. wah muridnya terlalu berfilsafat he he
    (itu malah cucu mbak anak ponakan)

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)