Pages

Minggu, September 29, 2013

Perpustakaan Pribadi dan Rumah Baca

Aku yakin setiap orang pernah (atau bahkan sering) berkhayal. Aku pun juga! Hal yang paling sering aku khayalkan adalah tentang buku-buku yang aku miliki. Ya... ya... lagi-lagi soal buku, buku dan buku! Tapi memang begitulah adanya, aku memiliki khayalan (bisa disebut juga impian) tentang bagaimana sebaiknya aku mengelola buku yang aku miliki.

Yang pertama... aku ingin memiliki perpustakaan pribadi. Alangkah senangnya, jika aku memiliki perpustakaan pribadi di rumah. Jika aku memiliki perpustakaan pribadi, maka buku-buku milikku tak lagi tersebar di dalam rumah. Semuanya dapat tertata dengan apik dan rapi di perpustakaan pribadi. Dengan begitu, aku tak lagi kesulitan untuk mencari buku yang ingin aku baca.

Perpustakaan pribadi yang muncul dalam khayalanku adalah sebuah ruangan yang luas, dengan rak buku yang hampir memenuhi semua dindingnya! Ada meja dan kursi tentu saja dan penerangan yang bagus. Perpustakaan pribadi itu juga harus menghadap ke taman, sehingga meski berada dalam perpustakaan pribadi aku masih bisa menikmati keindahan taman.

Dalam khayalanku, wujud perpustakaan pribadiku seperti di bawah ini:


foto diculik dari duniperpustakaan.com

Betapa menyenangkan memiliki perpustakaan pribadi seperti foto di atas. Ruangan yang luas, dengan jendela besar dan pintu yang mengarah ke pemandangan (pegunungan) yang indah. Ruangan perpustakaan pribadi yang sangat elegan, dengan meja dan kursi formil untuk membaca.

Namun, jika koleksi buku milikku tak tertampung di perpustakaan pribadi itu, aku tak keberatan memanfaatkan ruang bersantai untuk menampung koleksi buku milikku. Dalam khayalanku, ruang santai yang dapat sekaligus berfungsi sebagai tempat membaca itu juga harus memiliki jendela yang menghadap keluar. Kira-kira, seperti foto di bawah ini penampakannya.


foto diculik dari RasKancut.com

Khayalanku yang kedua adalah aku memiliki rumah baca. Jika perpustakaan pribadi khusus kuperuntukkan bagi keluargaku, maka rumah baca akan kubuka untuk umum. Rumah baca milikku itu berada dalam sebuah ruang yang cukup luas. Di dalamnya tersimpan banyak buku untuk anak-anak, lengkap dengan tempat untuk membaca.

Untuk menarik minat anak-anak, rak buku, meja baca, bahkan warna dinding akan dibuat warna-warni. Pokoknya harus dibuat semenarik mungkin agar anak-anak tertarik. Selain itu ada ruang juga bagi anak-anak itu untuk bisa beraktivitas yang lain, seperti menggambar, mewarna, belajar komputer. Untuk membimbing dan mengawasi anak-anak yang datang, ada 2 orang petugas yang berjaga disana.

Rumah baca yang aku miliki itu kurang lebih wujudnya seperti foto di bawah ini :




foto diculik dari Rumah Baca Pelangi

Sayangnya, hingga kini aku hanya bisa berkhayal dan berandai-andai saja. Tak satupun yang sudah jadi kenyataan. Aarrggghhh...

Pengen punya rumah gedong
Di daerah pegunungan
Koleksi buku lengkap plus perpustakaan pribadi
Buku apa saja ada, tinggal pilih
Bisa baca buku dengan nyaman
Trus kalo capek baca
Tinggal lihat pemandangan di luar
indaaaahhhhh....

Pengen punya uang banyak
Bisa bangun rumah baca yang besar
Beli buku bacaan anak sebanyak-banyaknya
Siapa saja boleh datang dan baca gratis.. tis..
Bisa gaji pegawai untuk kelola rumah baca
sekaligus bimbing anak-anak yang datang di sana
Sedaaapppp....

Andai a a a a aku jadi orang kaya
Andai a a a a a nggak usah pakai kerja


Khayalan ini diikutsertakan dalam Giveaway Khayalanku oleh Cah Kesesi Ayutea

32 komentar:

  1. insya allah segera terealisir khayalannya, mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Robbal Alamin.......

      Hapus
  2. semoga sukses giveawaynya mba, huaaaaa perpustakaannya kereennn bgt ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, keren banget perpustakaannya... aku waktu pertama kali lihat fotonya langsung naksir....
      Makasih doanya mbak... :)

      Hapus
  3. Khayalan yang indah, semoga mudah terlaksana. Amiiin....



    Salam wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya robbal alamin... :)

      Hapus
  4. berkunjung Mbak, makasih sudah ikutan.. tercatat sebagai peserta yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sudah mampir mbak.. :)

      Hapus
  5. Aamiin ......semoga Allah wujudkan menjadi kenyataan, mbak
    Sukses ya mbak GA nya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... terimakasih sekali mbak utk doa dan dukungannya selama ini utkku ya? :)

      Hapus
  6. aamiin,, semoga keturutan dan enggak sekedar jadi khayalan mbak Reni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... terimakasih banyak utk doanya Kang :)

      Hapus
  7. Perpustakaan khayalannya kereeen... Nitip buku saya di situ ya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh Mbak Niken... nitip aja sebanyak-banyaknya... biar makin banyak buku bacaannku... hehehe
      *mulai berkhayal lagi*

      Hapus
  8. aku juga pengen, mba. lagi nyicil ngumpulin buku2nya hehe. semoga terwujud ya, mba reni. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sungguh mbak.. aku pengen banget punya perpustakaan pribadi sekeren itu. Semoga impian kita terwujud ya...? Aamiin

      Hapus
  9. Balasan
    1. Terimakasih sudah mampir :)

      Hapus
  10. Waaaa impian kita sama mak. Tapi mungkin aku terwujudnya kalau suami sdh pensiun krn pindah terus2an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga impian mbak Lusi juga bisa jadi kenyataan. Aamiin....

      Hapus
  11. Perpustakaan yg seperti ini sering saya kunjungi waktu masih di Hong Kong mbak. Ruangan luas, tempat nyaman, jendela lebar menghadap ke taman.

    Semoga impian mbak reni bisa terwujud dan saya akan bawa alfi kesana hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jadi pengen ke Hongkong... biar bisa mengunjungi perpustakaan yang biasa dikunjungi mbak Tarry. Sumpe mbak.. aku pengen banget.
      Ntar kalo perpustakaanku sudah jadi, Alfi aku undang main2 kesana deh :)

      Hapus
  12. Iya yah. Rasanya nikmat banget kalau punya perpustakaan pribadi.
    Semoga bisa terwujud yah mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... iya, pasti nikmat banget punya perpustakaan pribadi apalagi yang sekeren itu :)

      Hapus
  13. mauuu .. keren tuh perpust.
    sukses GA nya, ya, mbak reni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... terimakasih banyak Teh Annie :)

      Hapus
  14. mbak reni, lama saya gak mampir ke mari. Perpust khayalannya bikin ngiler tuh.
    Ditunggu di blog yang ini, ya.
    Salam buat Shasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teh Annie pengen juga ya punya perpustakaan sekeren ini.
      Tapi kan Teh Annie tiap hari sudah ngubek2 perpustakaan hehehe...
      Salam buat Shasa Insya Allah nanti disampaikan

      Hapus
  15. Aku juga mauu punya perpus pribadi di rumah. pengennya ada di lantai paling atas, penuh dengan rak buku dan ada meja besar di tengah, lalu di samping ada semacam ayunan.. ahhh..

    BalasHapus
  16. Inget Blog q ga mba...

    salam Kenal kembali...

    itu perpusnya bagus banget...
    :D

    BalasHapus
  17. perpustakan pribadi di foto bikin betah tuh mb...
    wah anak2 semangat baca...pu senang

    BalasHapus
  18. enak bgt kl punya perpustakaan kyk gitu :)

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)