Pages

Sabtu, Maret 17, 2012

Untung ada SOTOJI

Seperti biasa, sepulang kantor aku dan suami menjemput anak kami (Shasa) di rumah Eyangnya. Yang tidak biasa, saat itu Shasa langsung berlari keluar rumah saat mengetahui kami datang. Sambil tersenyum dia berlari menghampiri kami sambil menenteng tas sekolah di tangan kiri dan tangan kanan membawa sebuah bungkusan besar.

Segera setelah kami berpamitan, Shasa berkata dengan tak sabar bahwa ada paket dari SOTOJI sambil mengulurkan sebuah bungkusan yang tadi dibawanya kepadaku. Selanjutnya secara bersamaan suami dan Shasa bertanya : "apa apa itu SOTOJI?". Aku jelaskan bahwa SOTOJI itu adalah soto jamur instan. Produk makanan baru yang bisa dipesan secara online. Rupanya jawabanku membuat rasa penasaran mereka bertambah.

Aku tersenyum simpul melihat mereka penasaran. Saat aku mengirimkan permohonan sampel produk SOTOJI aku memang tak bercerita pada mereka. Alasannya adalah karena aku ingin memberi mereka kejutan. Selain itu, karena aku kuatir jika ternyata SOTOJI tak mengabulkan permohonanku atas sampel produk mereka. Ternyata SOTOJI benar-benar mengirimkan sampel produknya. #senangsekali

Sesampainya di rumah, seperti biasa aku segera mempersiapkan makan siang yang terlambat bagiku dan suami (karena anakku sudah makan siang di rumah eyangnya). Aku dan suami memang tak makan siang di kantor, sebagai gantinya makan siang kami lakukan di rumah, setelah pulang kantor di sore hari.

Jadi setelah aku mengganti baju kantor dengan daster kesayanganku, aku buru-buru menuju dapur untuk menghangatkan nasi. Kemudian aku menuju meja makan dengan maksud untuk memindahkan makanan catering (sehari-hari aku memang berlangganan catering) dari rantang. Tapi ternyata rantang catering tidak ada.

Baru aku sadari bahwa ternyata rantang catering tertinggal di rumah Ibu. Sehari-hari catering untukku dikirim ke rumah Ibu dan sambil menjemput Shasa, aku sekalian mengambil cateringku. Tapi rupanya tadi Shasa saking antusiasnya ingin segera menunjukkan paket SOTOJI padaku, dia menyongsong kami di depan rumah. Akibatnya, aku tak sempat masuk ke dalam rumah (bahkan pamitan pada Bapak dan Ibu saja di teras) untuk mengambil cateringku. #tepokjidat

Suamiku yang sudah merasa lapar bertanya akan makan apa kami sore itu. Dalam kebingungan itu aku melihat paket SOTOJI. Untung ada SOTOJI. Aku lantas berinisiatif untuk langsung mencoba produk SOTOJI saat itu juga sebagai menu makan kami sore itu. Segera kubuka paketnya yang ternyata berisi 3 buah sampel SOTOJI.

Tanpa membuang waktu segera saja aku ambil sebuah SOTOJI. Aku membuka kulkas untuk melihat apa yang bisa ditambahkan untuk SOTOJI yang akan kami santap. Ternyata, di dalam kulkas hanya ada telur (masih banyak sih) dan sebuah sosis. Sayur mayur sama sekali sudah habis... #mengenaskan

Segera saja dengan bahan tambahan seadanya aku mempersiapkan SOTOJI untuk makan kami. Aku merebus air untuk memasak SOTOJI dan juga merebus telur. Sosis yang tinggal sebuah itu aku goreng. Tak menunggu lama, makanan kami sudah siap : nasi hangat plus semangkuk SOTOJI (ditambah sebutir telur rebus dan sepotong sosis goreng).

Aku yang pertama menyicipi SOTOJI. Ternyata enak. Mendengar pendapatku tentang SOTOJI, suamiku buru-buru ikut mencicipinya. Setelah mencicipinya, suamiku berpendapat yang sama denganku. Sementara Shasa yang dari tadi memperhatikan kami berdua, tiba-tiba mendekatiku. Dia berkata ingin ikut mencicipi SOTOJI yang sedang aku nikmati.

Setelah mencicipi, ternyata Shasa suka juga. Dia juga bilang enak. Selanjutnya, dia tak lagi hanya mencicipi SOTOJI, tapi jadi berebut makan SOTOJI bersamaku. Suamiku tertawa melihatnya. Tak butuh waktu lama, semangkuk SOTOJI ludes kami santap bertiga. Buntutnya, suamiku dan Shasa memintaku untuk membuat sisa SOTOJI yang masih ada, karena merasa kurang harus berbagi semangkuk untuk bertiga hehehe. Padahal, Shasa sudah makan siang di rumah eyangnya.. kok malah minta dibuatkan SOTOJI lagi. Walah... walah... #geleng2kepala. BTW, terimakasih SOTOJI karena telah membuat acara makan kami jadi menyenangkan. Untung ada SOTOJI.

ini dia 3 sampel SOTOJI yang aku terima
kemasannya menarik banget ya?

SOTOJI plus telur rebus dan sosis goreng (dihias sesuai saran Shasa hehehe)
Maaf kalau penyajianku kurang menarik, karena di kulkas gak ada sayur sama sekali

aku mencoba SOTOJI dan ternyata enak... :)
Sst... makan di rumah, jadi pake daster gak apa2 kan?

Shasa ikutan tergoda untuk nyicip SOTOJI

aku dan Shasa berebut SOTOJI :p


SOTOJI yang diproduksi oleh PT Tri Rastra Sukses Sejahtera itu dikemas dengan sangat menarik. Kemasan yang didominasi warna hijau itu terasa segar dan eye catching. Aku sendiri begitu melihat kemasannya, tergoda untuk memegangnya dan mengetahui isinya sekaligus mencobanya!

SOTOJI memang berbeda daripada makanan instan yang kami kenal selama ini. Bumbunya tidak 'menyengat' seperti makanan instan lainnya. Selain itu cabe bubuknya tidak terlalu pedas. Sohunnya juga tidak lembek dan hancur saat dimasak. Jadi, semuanya terasa pas di lidah. Kata suamiku, makan SOTOJI memang serasa makan soto buatan sendiri, bukan seperti makan makanan instan lainnya.

Yang membuatnya berbeda dan punya nilai plus adalah adanya tambahan jamur tiram goreng. Kabarnya, jamur tiram merupakan bahan makanan bernutrisi dengan kandungan protein tinggi, kaya vitamin dan mineral, rendah karbohidrat, lemak dan kalori. Serat jamur sangat baik untuk pencernaan. Manfaat lainnya antara lain menurunkan kolesterol, sebagai antibakterial dan antitumor, serta dapat menghasilkan enzim hidrolisis dan enzim oksidasi.

Nah, apa kita masih punya alasan untuk ragu untuk menyantap SOTOJI? Rasanya gak ada,  kan? Apalagi sudah ada label halal dari MUI dan ditambah pula dengan adanya ijin resmi dari Depkes RI. Hanya saja, sayangnya, saat ini SOTOJI baru dapat dipesan secara online. Sehingga, pemasarannya tentu saja masih sangat terbatas.

Tapi aku salut dengan tim marketingnya yang punya cara promosi yang sangat kreatif. Dengan menggandeng deBlogger untuk mengadakan lomba blog Sotoji, maka sebelum produk Sotoji dilempar ke pasar, tim marketing sudah mengantongi banyak masukan dan pendapat masyarakat. Sepertinya dengan cara seperti itu, kehadiran SOTOJI nantinya di pasaran benar-benar akan dinantikan.

Nah, bagi yang bosen dengan menu soto yang biasa maka SOTOJI bisa menjadi alternatif menu, agar makan soto tak lagi membosankan. SOTOJI pas dimakan sebagai pendamping nasi, tapi pas juga dimakan begitu saja tanpa nasi. Hanya saja menurut kami dengan berat bersih yang hanya 70gr, maka jika SOTOJI dimakan tanpa nasi... jadi kurang kenyang hehehe.

Jadi pengen makan SOTOJI lagi nih.., tapi sampel di rumah sudah habis. Gimana dong..? #wink

28 komentar:

  1. disana disini sotoji. Aduh jadi lapar T_T

    BalasHapus
  2. Yaaa Shasa minta Sotojinya dong :(

    BalasHapus
  3. kayaknya enak tuh tapi ditempat inyong belum ada tu sotoji

    BalasHapus
  4. huhuhu besok mesti bikin review nya niy, sebelum basi hehehe udah dari kapan tau itu sotoji ada padahal hiks ...

    mau dong ikutan rebutan sotoji sama shasa hehehe

    BalasHapus
  5. iklannnn.........iklaannnnn hehehehehe


    eh apa kabar mb ren.....lama gak mampir kemari?!?!?!

    BalasHapus
  6. hihihi dibikin mata juga telornya :D
    kayaknya Shasa doyan banget itu makannya

    BalasHapus
  7. Rebutan SOTOJInya terasa mesra Mbak, hehe...

    Iya ya mau lagi tapi dah habis, gimana dong?

    *makan siangnya telat banget Mbak ;(

    BalasHapus
  8. @Asep >> kalau lapar buruan aja masak SOTOJI hehehe

    @Lozz Akbar >> ya telat Om.., udah habis nih :(

    @Pak Eka >> Emang SOTOJI belum dijual bebas pak. Kalau penasaran, pesan aja secara online di website-nya SOTOJI :)

    @Nique >> jadi... reviewnya udah kelar belum mbak? Kalau rebutan SOTOJI dg Shasa.... aku jamin kalah deh ama Shasa hehehe

    @Jhoni >> hahaha... bli Jhoni tau aja nih...

    @Ria >> iya mbak.. kata Shasa biar seru kalau dibuat model mata gitu heheeh

    @Mbak Keke >> Emang, tiap hari aku dan suami makan siangnya telat mbak... kecuali kalau pas di kantor ada acara atau emang udah lapar banget, kami makan di kantor. Tapi seringnya sih makan siangnya di rumah sepulang kantor sore hari hehehe

    BalasHapus
  9. wah aku juga udah terima tapi malah belum sempet cicipin. hihihi

    BalasHapus
  10. iya mbk reni
    memang enak beneran si sotoji

    BalasHapus
  11. Sotoji emang mantabs ya mba... hehe
    nih aku sedang menyantap sisa terakhir Sotoji yang aku punya nih.... enak tenan, cocok banget untuk menghindari nasi, hihi....

    BalasHapus
  12. Hm... enaknya Sotoji.... melihat gaya mba Reni menyantapnya saja sudah bikin aku laper nih mba... :)

    BalasHapus
  13. huhuhuyyy...yummy sotojinya Mbak. makin semarak deh event sotojinya..

    BalasHapus
  14. ini pasti foto terbarunya Shasha ya mbak, sudah terlihat lebih besar

    BalasHapus
  15. Hai, salam kenal, setuju deh... SOTOJI emang enak, hehe.. aku juga punya lho.. di
    http://blog.sholikhan-s.com/2012/03/kenapa-harus-sotoji.html
    jangan lupa liat videonya juga ya..
    http://www.youtube.com/watch?v=ni0tDtLwQOQ&feature=youtu.be

    BalasHapus
  16. wuuuah.... enaknyaaa makan sotoji berdua
    sampe berebutan sama Shasa. hahahahaha.....

    BalasHapus
  17. kok dihabisin?
    Dija kok gak dikasi??

    Hehehehheee

    BalasHapus
  18. jadi kepingin ikutan mencoba nikmatnya sotoji :)

    BalasHapus
  19. aku juga udah nyobain sotoji...emang enak yach...bikin ketagihan

    BalasHapus
  20. berkunjung nih, liat-liat juga ke beranda saya ya Soto ala Sotoji
    terimakasih :) cek ke tkp

    BalasHapus
  21. Penasaran nih? Tp syg sekali di Malaysia gak ada yg jual mba, jd aku harus nunggu mudik dulu he,He..He..

    BalasHapus
  22. kok di kota gue blom ada sotoji, jadi pnasaran pengen makan itu...hhmmm :(

    BalasHapus
  23. Aku juga penasaran belum ada di komplek aku, boleh dong mbak? info sotoji nya?

    BalasHapus
  24. hahahaha.... semuanya pada ngomongin SOTOJI, aku kaan jadi pengen, pengen nyoba rasanya.

    BalasHapus
  25. ketawa saya,,, sotoji didandani bentuk muka... nice review..

    dan tetap semangat ya..

    senang bisa berkunjung
    Kunjungi juga Blog Gua ya

    BalasHapus
  26. SOTOJI...saya juga mau... enaknya sampe bingung mau komentar apa..kunjungi blog saya ya, mbak @ www.astriastriastri.blogspot.com
    makasih2. hehehe...

    BalasHapus
  27. wah,,, sotojinya kayaknya enak banget tuh mbak,, (ada telurnya :D bikin perut lapar)

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)