Pages

Sabtu, April 13, 2013

Tumbuh Bersama Mizan

Anakku, Shasa, sekarang telah berusia 13 tahun. Mencapai usianya kini, bisa dikatakan bahwa Shasa tumbuh bersama Mizan. Sama sepertiku, Shasa juga suka membaca. Saat awal-awal bisa baca, Shasa sangat suka membaca komik. Maklum, untuk anak yang usianya masih di bawah 7 tahun membaca komik, dengan gambar yang lebih banyak daripada tulisan, tentu saja sangat menyenangkan.

Seiring berjalannya waktu, Shasa mulai meninggalkan komik dan beralih pada buku cerita yang minim gambar. Perkenalan dengan Mizan dimulai dari sebuah tugas sekolah. Suatu hari, saat Shasa kelas 2 SD mendapat tugas untuk membaca puisi di depan kelas. Puisinya boleh hasil karya siapa saja. Setelah minta bantuan google, aku menemukan beberapa puisi bagus karya Abdurahman Faiz.

Terkesan dengan puisi karya Abdurahman Faiz itu, aku sengaja membelikan buku "Untuk Bunda dan Dunia". Itulah pertama kalinya Shasa mempunyai buku terbitan Mizan. Selanjutnya, setelah itu satu persatu Shasa menambah koleksi buku terbitan Mizan. Setiap kali ke toko buku, pasti Shasa merengek minta dibelikan Kecil-Kecil Punya Karya (KKPK).

buku KKPK pertama yang dimiliki Shasa

Saking banyaknya koleksi buku KKPK Shasa, aku harus mengajaknya saat hendak membelikannya lagi. Maklum, aku tak hafal judul-judul buku KKPK yang sudah dimilikinya. Pernah beberapa kali saat aku dinas ke luar kota, dan ada kesempatan mampir ke toko buku aku pasti akan melihat-lihat buku KKPK. Setelah itu, aku telepon Shasa untuk membacakan beberapa judul KKPK yang menarik bagiku, dan Shasa kuminta memilihnya. Tak jarang, beberapa judul yang aku sebutkan ternyata sudah Shasa miliki. Jadi, aku harus membacakan lagi judul-judul lain untuk dipilihnya.

Saat teman-temannya ulang tahun pun, aku menyarankan Shasa untuk memilih buku KKPK sebagai hadiah. Tapi, Shasa selalu membeli 2 buku : satu untuk temannya yang ulang tahun dan satu lagi untuknya. Gak mau rugi dia. Di saat senggang dan belum punya buku baru, Shasa tak segan untuk membongkar koleksi KKPKnya untuk dibaca ulang.

Berkat KKPK dari Mizan, Shasa jadi sangat suka membaca. Buku bacaan Shasa pun berkembang dan kian banyak. Buku-buku koleksi Shasa pernah aku pamerkan di gara-gara kecanduan buku. Memang KKPK dari Mizan merupakan koleksi terbanyak Shasa. Tapi itu koleksi yang dimilikinya tahun 2010 yang lalu. Dan tentu saja sekarang koleksinya kian bertambah banyak.


Ini koleksi KKPK Shasa tahun 2010 yang lalu.Sekarang? Lebih banyak lagi. (^_^)

Gara-gara buku juga, akhirnya Shasa mempunya blog khusus untuk menulis resensi buku-buku yang sudah dibacanya. Blog itu diberinya nama : Place to Study. Beberapa resensi buku KKPK telah ditulisnya disana. Sayang, karena kesibukannya di sekolah lambat laun Shasa tak sempat lagi. Tapi sampai sekarang, Shasa masih sangat suka membaca. Aku sudah terbiasa melihat Shasa mengeluarkan buku pinjaman dari teman-temannya saat pulang sekolah. Ternyata teman-teman Shasa juga sangat banyak yang menyukai KKPK dari Mizan.

Jadi begitulah, rasanya tak berlebihan jika aku mengatakan bahwa Shasa telah tumbuh bersama Mizan. Dalam usia Mizan yang memasuki 30 tahun pada tahun 2013 ini, Shasa telah bersahabat dengan buku-buku terbitan Mizan selama hampir 6 tahun lamanya (Sejak kelas 2 SD hingga kini SMP kelas VII). Terima kasih Mizan, berkatmu Shasa telah mendapatkan teman terbaik yang mendampingi pertumbuhannya.



24 komentar:

  1. Shasa keren...KKKBB=Kecil-kecil Koleksi Bukunya Banyak :)

    Aku juga suka beliin adikku KKPKnya Mizan mbak ren, walopun gak rutin :D

    BalasHapus
  2. Wow .. byk sekali koleksi bukunya mbak .. tepat sekali deh judulnya :)

    Good luck ya mbak dgn lombanya :)

    BalasHapus
  3. beberapa buku saya juga terbitan Mizan Mbak Ren, yang sering saya buka adalah buku Indeks Al Qur'an karya Azharudin Sahil

    BalasHapus
  4. Aduh, aku aja gak tahu sekarang buku KKPK-ku berapa jumlahnya. Yang pasti banyak sekali... hehehe.
    Baca KKPK itu asyik banget karena yang nulis juga anak2 sepertiku.
    Hebat banget mereka bisa nulis buku ya? Padahal masih kecil...

    BalasHapus
  5. Puisi-puisi Adurahman Faiz emang keren2 banget.... Iri deh, pengen bisa nulis puisi sebagus dia.

    BalasHapus
  6. Woww koleksi buku shasha byk bgt.. Udah bisa bikin perpustakaan mini tuh :-)

    Buku2 terbitan mizan emang keren dan bgs2 mbak. Aq jg punya bbrp koleksi buku2 mizan..

    nice post mbak, good luck :-)

    BalasHapus
  7. Duh udah posting komen ngilang entah kemana @_@

    BalasHapus
  8. Will be back mbak Reni

    BalasHapus
  9. Kalau aku baca buku mizan fantasi aja. :D

    BalasHapus
  10. Mba Reniiii..
    Sungguh keren sekali koleksi bukunya Shasa iniiii...
    Ini pasti nurun dari emak nya yah, tukang bikin review..hihihi..

    Ayo Shasaaa...terusin nulis di blog nya yaaaah, harus semangat teruuuus:-)

    BalasHapus
  11. wuiiih koleksinya buuuuuuanyaaaaaakkkkk....

    mizan emang keren yaa

    BalasHapus
  12. koleksi buku shasa banyak ya, bisa di jadikan perpustakaan di rumah ya...:)

    BalasHapus
  13. hihi... Sasha.. Mantap deh...

    Kayak2nya mulai kearah sana jg nih, kak Sasha.. :-P

    vania jg hobi bgt, klo sekarang Vania koleksi yg Buku Cerita Balita itu loh, mbak Reni.. Yg Dar Mizan... Bnyk bgt... Klo aku nunggu diskon gede2an yg diadain sm Mizan mbak Reni... Hihi..

    Kan klo akhir tahun atau seputaran Lebaran atau seputaran libur anak sekolah suka ada book fair, nah di momen book fair itu deh aku jd penimbun... Hahha...

    Last but not least, buat aku pribadi, buku apa sj terbitan Mizan, aku percaya memang bagus ceritanya... Jd selain isi buku dan penulis, penerbit jg jd salah satu pertimbangan membeli buku buat sy..

    Mbak Reni, semoga sukses kontesnya ya :-)

    BalasHapus
  14. wah anaknya rajin membaca ya mbak..bagus tuh. pasti pintar dan wawasannya luas :)
    membaca adalah sumber ilmu

    BalasHapus
  15. banyak banget koleksi bukunya ..
    semoga menang ya
    sukses buat shasa dan emaknya..

    BalasHapus
  16. KKPK salah satu buku yang aku suka, mba reni. bukunya keren dan penuh petualangan ala anak2 :D moga menang ya, mba

    BalasHapus
  17. Dhe kayaknya harus lebih mengenal Mizan juga nih seperti mba Ren dan Shasa.
    Sukses ya GAnya mba :D

    BalasHapus
  18. Wah buanyak sekali, buat perpustakaan seperti saya, lumayan kalau beli buku lagi jadi gratis kan dapat hasil dari perpus!

    BalasHapus
  19. koleksi bukunya buanyaak banget mbak.. btw aku ke mizan kok ga nemu syarat dan ketentuan ikut kontes nulis ya... daku kan pengen ikut jga mbak..

    BalasHapus
  20. Buku Mizan memang bagus-bagus.. Kalo beli langsung ke pusatnya bisa dapat discount yang lumayan

    BalasHapus
  21. @Putri Baiti Hamzah >> hahaha ada singkatan baru ya mbak? KKKBB... ada2 aja... :D

    @duniaely >> sekarang lebih banyak lagi mbak.. itu foto tahun 2010 yang lalu soalnya

    @Pakies >> Ah ya, Mizan menerbitkan banyak buku2 bermutu ya Pak

    @Shasa >> ayooo nulis resensinya lagi dong Shaaa.. :)

    @Jejak Langkahku >> ayo, Shasa belajar nulis puisi juga dong.

    @zasachi >> shasa gak sempat ngurusin buku2 koleksinya tuh... maunya cuma baca aja hehehe

    @Jeng Sri >> hadeehh... ilang bener deh komennya mbak :(

    @Niee >> aku malah belum pernah baca mizan fantasi

    @bibi titi teliti >> shasa sekarang udah gak sempat lagi nulis review buku mbak...

    @Elsa >> itu foto 3 tahun yang lalu lhooo... :)

    @Mami Zidane >> Emang pengen banget bisa punya perpustakaan sendiri di rumah, mbak

    @Lyliana Thia >> sayang jarang sekali ada book fair yang digelar Mizan di kotaku mbak... Aku sendiri paling hobby hunting buku murah hehehe

    @Fian Syauqi >> iya, anakku ketularan baca dariku

    @Jasa review produk >> Aamiin... makasih doanya ya..

    @Nurmayanti Zain >> silahkan beli KKPK... banyak kok di toko

    @Ila >> KKPK kan emang dari anak, oleh anak dan untuk anak.. hehehe

    @SunDhe >> Dhe belum kenal Mizan? Buruan kenalan dong..

    @Edi >> usulnya perlu dipertimbangkan nih pak :)

    @Keke Naima >> Aamiin... makasih banyak :)

    @wina azam >> aduh maaf mbak.. mbak udah telat kalau mau ikutan sekarang

    @Nik >> oya? kalau beli langsung ke pusatnya dapat diskon? Tapi kan aku tinggal di Madiun.. :(

    BalasHapus
  22. saya kenal mizan karena saya suka filsafat dan tasawuf. tapi kini mizan lebih banyak menyediakan buku

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)