Pages

Minggu, September 26, 2010

Tabung Elpiji

Tabung Elpiji 3 kg akhir-akhir telah menjadi teror di tengah masyarakat. Demo penolakan memakai tabung Elpiji 3 kg sudah dilakukan dimana-mana. Tapi sejauh ini, belum ada tindakan dari Pemerintah untuk mengatasi masalah tabung Elpiji (khususnya 3 kg) yang mudah sekali meledak. Ternyata, ada seorang pengamat sosial yang telah melakukan pengamatan tentang penyebab ledakan itu dan memberikan solusinya. Berikut hasil pengamatan dari sang pengamat sosial tersebut.

Sadarkah anda bahwa tabung Elpiji yang mudah meledak adalah tabung Elpiji ukuran 3 kg ? Sadarkah anda bahwa tabung Elpiji 3 kg itu mudah meledak disebabkan karena tabung gas tersebut berwarna hijau..? Mengapa warna hijau berpengaruh ? Mari kita menengok ke belakang sebentar. Coba anda ingat-ingat, pada lagu balonku ada 5, balon warna apa yang meledak ? Balon warna hijau bukan ?!

Nah, agar tabung Elpiji 3 kg tak mudah meledak, seharusnya Pertamina mengganti warna tabung Elpiji ukuran 3 kg dengan warna yang lain saja. Dengan warna Pink misalnya. Kalau itu terjadi, tabung elpiji tak akan menjadi mimpi buruk masyarakat lagi. Selain itu, masyarakat terutama kaum ibu dan para anak gadisnya akan menjadi lebih antusias untuk belajar memasak dan cinta memasak. Kan warnanya pink, sesuai dengan selera para wanita... hehehe.

Jangan terlalu serius sobat... semoga intermezo di Minggu pagi ini bisa membuat harimu lebih indah. Semangat pagi.... (^_^)

21 komentar:

  1. Hahaha..
    Ak pkir serius mba :p

    BalasHapus
  2. wkekee
    iyah mba sama kayak warna balon yang meletus :D
    hehe..
    pemerintah memang kudu bertindak cepat
    di sini juga dah banyak korban tabung elpiji 3kg

    BalasHapus
  3. setujuuuu tuh mba klo warna pink hahaha aku koleksi nt tabungnya ((:

    BalasHapus
  4. Boleh juga nih mbak usul sama Pertamina...
    diganti warna pink, saya setuju.

    BalasHapus
  5. Bukan hanya warna yang diganti tetapi tingakat pemgamanan dari tabng itu sendiri agar tiada yang menjadai korban oleh ulah tabung ini..

    BalasHapus
  6. ckkk...ckkk.... kocak abisss... :))
    Ini anekdot buat para stakeholder dan penguasa yg justru mengirimkan bom yg siap meledak anytime di rmah2 rakyatnya.
    Maaf bru smpat mampir, salam sobat :)

    BalasHapus
  7. tetangga saya jadi korban ledakan, posisi depok..
    kebanyakan muncul dari masalah selangnya itu loh.. hha

    BalasHapus
  8. iyah mba' perlu ganti warna... jadi biru ajah kali yaaaaa >.< *maklum penggemar warna biru*

    BalasHapus
  9. he he he..bener juga. meletus balon hijau door..hatiku sangat kacau...

    BalasHapus
  10. hahahhaha pink :D mbak aku jg ngeri sama yg itu

    BalasHapus
  11. hahaha... coba kalo warnanya pink pasti banyak yg nyangka tabung mainan

    BalasHapus
  12. Iya mbak,entah kenapa elpiji 3kg ini mudah meledak, mgkn pembuatannya kurang diperhatikan kualitas tabungnya

    BalasHapus
  13. baca tulisannya, bikin senyam senyum di depan kompi , hihi

    BalasHapus
  14. jiahahahahahaha
    kalo warna pink ntar di emut ma anak-anak
    dikirain permen

    BalasHapus
  15. maaf mb baru bisa mampir...kirain benar mb..tapi ada benarnya juga, ide bagus..apalagi kalau wana unggu..kesukaan dini tuch

    BalasHapus
  16. wah dari pada di teror gas elpiji yang 3 kilo mending di teror cinta. Hahahaha... Iya nda mba?

    BalasHapus
  17. jiaah...kirain...mbak...uapik tenan....siip..bisa jadi ya mbak....

    BalasHapus
  18. buahahah.. asli, ngakak waktu ngebacanya. mending lagunya aja yang diubah, biar pemerintah ga terlalu banyak pengeluaran. ghehehe...

    BalasHapus
  19. wah itukan petasan model baru buk harus dipertahankan...

    BalasHapus
  20. sya jadi phobia kalo liat tabung gas 3 kilo,, apalagi yg di bawa mobil2 pickup.. hiiiiii

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)