Pages

Senin, Mei 19, 2014

[FF Cinta Pertama] Tanda-tandanya?


“Lo itu yaa… dari tadi senyam senyum sendiri. Mikirin siapa sih?” suara cempreng Ify mengagetkanku.

“Sotoy deh lo…. Gue gak mikirin siapa-siapa kok.”

“Alaa… pake pura-pura segala. Ngaku aja deh, lo lagi jatuh cinta ya? Selamat deh, lo bisa juga merasakan cinta pertama. Eh, siapa sih dia? Hemmm…?” selidik Ify sambil menatapku lekat-lekat.

“Ifyyyy…. Sudah kubilang gue gak sedang jatuh cinta. Kagak percaya amat sih,” jawabku geli melihat Ify yang menatapku lekat penuh rasa penasaran.

“Gini ya Echa sayang, lo itu sudah gue kenal luar dalam. Akhir-akhir ini sikap lo itu berubah banget. Nyadar gak sih lo?”

Aku cuma cengar-cengir mendengar kata-kata Ify itu. Aku sedang malas untuk mendebat kata-katanya kali ini.

“Echa, udah deh. Gue tuh kenal lo sudah lama. Gue tahu bener siapa lo. Tanda-tanda lo sedang mengalami cinta pertama tuh keliatan banget.”

“Hahaha…,” aku tak bisa lagi menahan tawa mendengar Ify berkata dengan menggebu-gebu seperti itu, “Emangnya tanda-tanda cinta pertama tuh seperti apa sih Fy?”

“Tanda-tanda cinta pertama? Oh itu jelas banget! Yang pertama, ya kayak lo barusan itu. Cengar-cengir sendiri. Senyam senyum gak jelas sama siapa. Suka ngelamun. Trus… diajak ngomong gak nyambung. Apa lagi ya? Emmm…, malah kadang-kadang suka ngomong sendiri gak jelas. Malah kapan hari itu lo kayak orang linglung, pakai sandal jepit sebelahan. Dah kayak orang gila aja, lo Cha. Eh siapa sih dia?”

“Kaaak, gue tahu deh kayaknya siapa cinta pertama Kak Echa,” suara Ben adikku yang baru berumur 8 tahun mengejutkan aku dan Ify. Rupanya pembicaraanku dan Ify mengusik Ben yang dari tadi sibuk dengan play stationnya.

“Eh, siapa Ben?” Ify buru-buru menghampiri Ben dengan muka penasaran.

Ben memandangku sekilas sebelum menjawab, “Gue tahu ada orang yang sedang ngalamin cinta pertama seperti kak Echa. Senyum-senyum sendiri, cengar-cengir, suka ngelamun, ngomong ngelantur gak jelas. Bahkan sandalnya juga sebelahan kayak yang dipake kak Echa kapan hari itu.”

“Siapa Ben?” tanyaku dan Ify bersamaan.

“Ituu, cowok yang sering kita jumpai saat berangkat sekolah, Kak. Yang suka nongkrong di depan warung Mak Eha.”

“Itu kannn….? Beeennn…. Itu sih orang gila beneran! Bukan orang yang sedang ngalamin cinta pertama!” teriakku sambil mengejar Ben yang berlari dan tertawa ngakak mengejekku. Sementara kudengar suara tawa cempreng Ify yang tak putus-putus di belakangku.

Ket. 460 kata
sumber gambar ini


Tulisan ini diikutkan dalam Kuis FlashFiction Cinta Pertama

17 komentar:

  1. hehee endingnya jadi ikutan cengar-cengir sama layar laptop

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, lumayan lah Pak, setidaknya bisa membuat Pak Eka ikutan cengar cengir. Eh, tapi pak Eka gak sedang jatuh cinta kan? #dikeplak

      Hapus
  2. Hahahaha.... si Ben ada-ada aja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, si Ben pengen gangguin kakaknya tuh Mak :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. Numpang ketawa aja nih Mak? hehehe

      Hapus
  4. orang gila keren ya mbak, coba jika si Ben sehat wal afiat...bs jd main sinetron kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho? Kok? Eh... bukan seperti itu ceritanya Mak...

      Hapus
  5. hehehheee....

    Bu Reni masih semangat banget ikutan ya
    aku kehilangan semangat Bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, kenapa kehilangan semangat?
      ayo dong semangat lagi... nulis lagi...

      Hapus
  6. Balasan
    1. La kok malah gubrak Mak? hehehe..

      Hapus
  7. lumayan berasa nih teenlitnya hehehe

    BalasHapus
  8. hihihi... saya jadi memberikan senyuman pada layar monitor nih... :)

    BalasHapus
  9. ahahahaha.. sukaaa :))) lucu!
    Makasih ya Mak, udah ikutan :-*

    BalasHapus
  10. Hahai... Mantaps bener dah artikelnya.. salam kenal..

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)