Pages

Selasa, Februari 11, 2014

Cinta Tanpa Hiatus itu adalah....

Kemarin pagi saat aku baru sampai ke kantor, salah seorang teman menghampiriku. Dia menyodorkan jamu yang dimasukkan dalam tupperware miliknya. Katanya, jamu itu akan bisa membantuku meredakan batuk pilekku yang sudah seminggu ini 'menyiksaku'.

Berbeda lagi dengan cerita pada hari ini. Siang ini, baru saja, tiba-tiba saja seorang teman kantor masuk ke dalam ruanganku. Dia menyodorkan sekantong otak-otak untukku. Katanya, otak-otak itu untuk Shasa.

Alhamdulillah... aku hanya bisa berucap syukur atas semua kasih sayang dan perhatian yang diberikan oleh orang-orang di sekitarku. Lewat merekalah Allah telah menunjukkan cintaNYA kepadaku (dan keluargaku) selama ini. Lewat mereka jugalah Allah menitipkan rizkyNYA kepadaku (dan keluargaku).

Dua kejadian seperti itu bukan sekali dua kali aku alami. Dua kejadian itu hanyalah contoh kecil dari kebahagiaan dan rizky yang aku terima. Masih banyak kejadian yang lebih 'besar' yang aku terima selama ini yang tentunya juga makin menunjukkan betapa besar cintaNYA kepadaku, seorang hamba yang jauh dari sempurna. Untukku, seorang hamba yang masih banyak memiliki keterbatasan saja Allah melimpahkan begitu banyak cinta. Tak mampu aku bayangkan, betapa besar cinta yang Allah berikan pada hamba-hambanya yang jauuuh di atas aku tingkat keimanan dan ketaqwaannya.

Semakin kusadari bahwa cintaNYA kepadaku adalah cinta yang tak mengenal berhenti, cinta tanpa hiatus. Begitu banyak kemudahan, cinta, rizky, kebahagiaan dan lain-lainnya kepadaku. Semoga segala kenikmatan yang telah aku terima dariNYA selama ini tak membuatku terlena dan melupakanNYA, karena Allah tak pernah melupakanku barang sedetik pun.

Bahkan saat Allah memberikan sakit/musibah pada hambaNYA pun (seperti sakit yang aku alami seminggu ini) itu adalah salah satu wujud cintaNYA. Sebagaimana firman Allah ta’ala, “Dan apa saja musibah yang menimpamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (QS. asy-Syuura: 30).

Juga sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang artinya, “Sungguh menakjubkan perkara seorang mukmin, sesungguhnya semua urusannya merupakan kebaikan, dan hal ini tidak terjadi kecuali bagi orang mukmin. Jika dia mendapat kegembiraan, maka dia bersyukur dan itu merupakan kebaikan baginya, dan jika mendapat kesusahan, maka dia bersabar dan ini merupakan kebaikan baginya". (HR. Muslim)



Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Cinta Tanpa Hiatus yang diselenggarakan Pakde Cholik


19 komentar:

  1. bahagia itu sederhana ya mbk,salah satunya berbetuk cinta ^^
    sukses buat GAnya mbk reni ^^

    BalasHapus
  2. Its perfect love ya mbak..

    BalasHapus
  3. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Cinta Tanpa Hiatus
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  4. Indahnya merasakan cinta-Nya dari sekeliling kita ya mbak :)
    Moga menang .. mbak Reni cepat banget buatnya, sy baru posting :)

    BalasHapus
  5. cinta yang abadi itulah yang didambakan semua orang

    BalasHapus
  6. Cintanya Allah kpd hamba-Nya tdk pernah berhenti meskipun hamba-Nya melupakan -Nya
    Smg sukses ya mbak dgn kontes nya

    BalasHapus
  7. ya itu termasuk indahnya persahabatan

    BalasHapus
  8. Kadang rezeki datang tanpa kita ketahui dari arah mana saja. Memang Allah lah Sang Sutradara kehidupan.... Semoga menang ya, Mbak...

    BalasHapus
  9. Seperti itulah cinta Allah kepada hamba-Nya, bahkan sakit saja bisa melunturkan dosa. Semoga sukses ya mba giveway-nya.

    BalasHapus
  10. Otak2nya masih ada ngga Mbak ? hehehe

    BalasHapus
  11. syukur dan sabar adalah harta yang tak terhingga untuk menumbuhkan rasa cinta kita pada sesama dan cinta pada Alloh Ta'ala

    BalasHapus
  12. cinta memang selalu indah dan sedih ya buk, tapi kita tidak bisa hidup tanpa ada rasa cinta :)

    BalasHapus
  13. wah, saya baru tahu GA ini nih, mbak. Rupanya cuma sehari ya. Oke semoga sukses ya, mbak reni.
    Benar, cinta Allah tak pernah henti.
    Mampir di perpust yu, mbak.

    BalasHapus
  14. sangat setuju sekali mbak, cintaNya gak akan pernah hiatus. mungkin kita saja yg terkadang salah memberikan penilaian, disaat kena musibah, kita malah mengeluh, padahal itu adalah bentuk lain dari rasa cinta-Nya kepada kita.

    semoga menang ya mbak, sayang bgt mbak Reni gak ikutan GA ku... :D

    BalasHapus
  15. cinta Allah tak pernah henti kepada kita bahkan meskipun seringkali kita tidak taat :)

    BalasHapus
  16. hadis yg terakhir indah sekali ya mba... aku lg dapat kesusahan, lg sedih, jadi tenang karena udah sabar.. hiks terharu

    BalasHapus
  17. waahh, mak bener bgt. cinta tanpa hiatus memang cuma cintanya Allah ya..

    BalasHapus

Komentarnya dimoderasi dulu ya? Terimakasih sudah mampir dan meninggalkan jejak. (^_^)